Skip to main content

Pendakian Gunung Butak via Sirah Kencong Blitar

Puncak Gunung Butak
Puncak Gunung Butak

Gunung Butak berada pada ketinggian 2868 mdpl bisa didaki melalui 4 jalur, yang terkenal Sirah Kencong, Blitar dan Panderman, Malang. Kata kalangan pendaki, kalau ingin pendakian cepat Sirah Kencong lah yang harus dipilih tentu dengan konsekuensi tidak ada "bonus" (di dunia pendakian bonus adalah istilah untuk trek landai). Benar saja, dada terasa terhimpit sejak tanjakan pertama dekat parkiran Agro Wisata Sirah Kencong. Saya tergolong pendaki pemula dan jarang berolahraga, ya tentang kecepatan waktu pendakian tergantung pada setiap orang. 

Simaksi

Simaksi pendakian Gunung Butak melalui Sirah Kencong Rp7.000 yang terdiri dari Rp5.000 tiket masuk  wisata perkebunan dan Rp2.000 parkir sepeda motor. ~cukup kamu tahu saja saya dan teman-teman simaksi tidak mengeluarkan uang sepeserpun. Hanya meninggalkan salah satu KTP dan mencatat nama anggota kelompok beserta nomor kendaraannya. Jangan iri, ini  hak istimewa penduduk Desa Ngadirenggo.

Ukir Negoro

Ukir Negoro adalah bagian dari kebun teh, areanya luas dan cukup datar. Berkemah disana saja pemandangannya sangat indah. Di sebelah barat ada penampang Gunung Kelud dan gemerlap lampu kota nun jauh di timur kala malam datang.

Pemandangan Ukir Negoro

Pos 1

Ini perjalanan yang cukup jauh, yang paling jauh diantara jarak tiap posnya. Pada pendakian Gunung Butak melalui Sirah Kencong ini bila berharap adanya bonus ya hanya ada diantara Ukir Negoro menuju Pos 1, itu pun tidak panjang. Saya sebagai pejalan pelan membutuhkan waktu 1,5 jam.

Kami memutuskan membuka bekal nasi di sini, nikmatnya mie goreng dan telur dadar tatkala lapar. Makan bersama, di hutan belantra nikmatnya tiada tara, tak ada bandingannya. Setidaknya itu menurut saya.

Pos 2

Jalur yang sangat menanjak langsung disuguhkan setelah beranjak dari Pos 1. Tekstur tanah padat dan pasti licin setelah turun hujan, hati-hati terpeleset. Apalagi saat turun, menurut saya setiap turun gunung setidaknya sekali pasti terpeleset. Jarak menuju Pos 2 setengah jarak Ukir Negoro ke Pos 1, tetapi trek sama sekali tidak ada bonus ~sabar, atur nafas.

Pos 3

Tidak tahu lagi apa perbedaan yang dapat saya ceritakan mengenai jalur ini kecuali tanjakan yang kadang memaksa untuk merangkak, pegangan pada kayu yang ada disebelah jalur sekenanya. Kadang juga memaksa kita untuk memijakkan kaki lebih tinggi untuk melangkahkan kaki. Jarak Pos 2 ke Pos 3 hampir sama dengan pos sebelumnya. 

Kami sampai pos tiga sudah sore.

Jalur Pendakian Gunung Butak
Menuju Pos 4. Indah ya

Pos 4

Sesampai Pos 4 posisi awan semakin dekat terasa sejajar dengan kepala tapi tak terjamah. Kami terpukau dengan keindahan sore hari kala itu. Dahaga, sesak di dada, dan tremornya lulut sirna segera. Swafoto, yang satu minta difotokan yang lain, saya lebih sibuk merekam keindahan langit yang sedang ditampilkan Tuhan sore itu.

Biru Banget ya Langitnya

Pos 5

Semakin gelap. Masih jauh menuju Pos 5 saya berhenti beberapa saat untuk menggunakan jaket dan sarung tangan, pun dengan yang lain. Angin berhembus kencang. Semakin gelap, gelap, dan gelap sorot jingga menghilang dari Barat.

Hampir pukul 10 malam namun Pos 5 tak kunjung kelihatan. Lelah menyerang kami semua, lapar apalagi. Kami mendengar dari beberapa kelompok pendaki lain bahwa Pos 5 sudah penuh kalau mau mendirikan tenda di padang savana masih luas dan nyaman. Sedangkan berkemah di puncak resiko angin kencang.

Mendengar hal itu dan melihat kondisi fisik yang tampak tak lagi mampu~terlebih saya, kami mendirikan tenda sebelum sampai Pos 5. Teman laki-laki meratakan tanah, salah satu dari kami ada yang membawa Parang.

Sarapan di Gunung Butak
Sarapan Sop di Gunung Butak

Rencana awal kami mengikuti upacara bendera peringatan kemerdekan R1 ke 75 tahun. Bagaimana lagi, bukankah yang utama dalam pendakian adalah bisa kembali pulang dengan selamat. Pagi itu, 17 Agustus sarapan menjadi hal yang kami utamakan. Ketika memasak sayur sop, banyak yang sudah turun termasuk Bhabinkamtibmas Kab.Blitar.

Puncak

Usai sarapan dan piring dibersihkan kami berangkat membawa barang seperlunya saja. Tas dan lain sebagainya ditinggal di dalam tenda. Air minum barang berharga yang haram untuk ditinggalkan.

Bunga Edelweiss di Jalur Menuju Pos 5

Selepas Pos 5 orang-orang menyebut area hutan lumut. Pohon-pohon yang tampak lama hidup didominasi lumut. Bunga abadi, bunga edelweiss tidak lagi malu-malu muncul. Dijalur pendakian tercium bau harumnya, meski terkadang bau pesing yang tiba-tiba menusuk sebab pendaki yang mungkin kebelet tidak sempat mencari tempat untuk mengeluarkan urin di kadung kemih yang meronta. Itu sangat menggagu sih. 

Hutan Lumut (foto diambil waktu turun)

Siang sampailah di puncak. Hampir bosan saya  menceritakan "sakit"nya menempuh tanjakan.  Semua teman berada di depan, bukan saya yang mengayomi karena memang saya yang lamban~ketawa diperseilahkan. Bendera Merah Putih berkibar diterpa angin. Silirnya mengalihkan duniaku, berjalan lebih pelan.

Tujuanku tercapai. Pendakian Gunung Butak wujud syukur hidup dilereng Kawi sudah terwujud. Masih dalam silir angin haru menyerang. Air mataku menggenang di pelupuk. Indonesia Raya melantun di dalam hati. Waktu kembali berjalan normal ketika pandanganku beralih pada teman-teman yang berfoto di puncak.

Gunung Arjuno dari Gunung Butak

Poto Bareng Dong, Kurang 2 Orang Turun Duluan

Nggak Ikut Upacara, Nggak apa-apa

Tips Pendakian di Gunung Buthak melalui Sirah Kencong

  • Meski bukan gunung yang terkenal tetapi jalurnya tidak main-main, maka jangan pernah menyepelekan persiapan perlengkapan mendaki gunung.
  • Air harta karun ketika mendaki, jangan membawa sekedarnya saja. Setidaknya satu orang dua botol 1500ml.
  • Pastikan selalu bersama dengan kelompok, jangan tertinggal dan meninggalkan.
  • Boleh menjadikan puncak atau sunrise sebagai tujuan tetapi tetap perhatikan kondisi diri.
  • Sopan, tidak mengucap hal-hal yang tidak pantas karena kita datang sebagai tamu.
  • Setelah turun jangan buru-buru pulang, Ken Tea anget di Warung Bu Tia dan juga nasi pecel sayang apabila terlewatkan.

Pendakian Gunung Butak via Sirah Kencong Blitar dalam Bentuk Video, Jangan Lupa Subscribe gees


Comments