Hutan Pinus Loji Tulungrejo, Lereng Gunung Kelud

December 04, 2019

Mendaki gunung lewati lembah....

Dulu sekitar awal tahun 2018 yang ceritanya tidak ku tulis di blog sebab tak sampai puncak dan berkeinginan ke sana lagi tapi belum juga tercapai. Ketika menuju gerbang pendakian Gunung Kelud via Tulungrejo dari basecamp ada pilihan untuk ngojek. Dan ketika itu melintasi hutan pinus yang tampak di kelola sebagai tempat wisata juga, Hutan Pinus Loji, begitu dinamainya.
Hutan Pinus Loji Lereng Kelud

Beberapa waktu lalu aku dan beberapa teman entahlah berberapa lebih dari lima yang jelas, saking banyaknya aku malas untuk menghitungnya, lebay ya ahaha.
Welcome di Hutan Pinus Loji

Tiket masuknya Rp3.000 per orang dan Rp2.000 untuk parkir sepeda motor. Mulanya mau ambil footage tapi nggak tau kenapa mood buyar ambyar pas waktu tiba di sana. Pengennya duduk-duduk saja, bercengkrama. Tempatnya asyik dibuat piknik. Pemandangannya yang masih asri dan udaranya yang segar membawa kita sejenak menjauh dari hingar bingar kejamnya dunia yang bar bar. Hijaunya rumput dan daun pohon pinus menyejukkan mata. 

Ada juga spot untuk berswafoto atau pose ala model, semua kendali ada pada dirimu. Tapi entahlah separuh waktuku ku buat duduk-duduk saja. Mungkin canggung dengan beberapa teman yang memang sudah lama tak bertemu. Lalu, tujuanku ke Hutan Pinus Loji ini berteriak di dalam kepalaku hingga memekakkan telinga dan menggetarkan jantung apabila keluar melalui suara. Aku pun bergerak untuk ngonten. Budak konten nggak boleh ntar-ntaran takutnya jadi penyakit pikiran, yakan?

Wahana Bermain

Mini Trail Area Hutan Pinus Loji

Di sebelah selatan ada spot motor cross. Aku mau nyoba, pengen tau gimana rasanya dari dulu soal motor koplingan cuma naik motor GL-Max sesekali RX-King punya Paklik. Nggak taunya cuma buat anak kecil maksimal usia 16 tahun. Sewanya Rp15.000 untuk lima putaran. Tetapi sebenarnya bisa untuk dewasa tapi waktu itu motornya yang sedang tidak ada.
Ayunan di Hutan Pinus Loji Blitar
Ayunannya tampaknya asyik untuk berdua, apalagi kalau sama kamu, iya kamu.. heuheu
Akhirnya aku main ayunan dan berfoto dengan tempat sampah dengan caption yang oke punya. Sebelum pulang, ambil foto lagi di dek kecil. Sebenarnya dalam hati pengen explore lebih luas, lebih ke utara, di sebelah barat daya membuatku ingin tahu.Mungkin lain kali bisa kucoba main ke sana lagi.Oh iya, tak perlu khawatir untuk perkara per-kebelet-an sebab ada WC yang siap menampung.
Tempat Sampah
Foto di atas menampilkan dua tempat sampah dengan beda versi, dari tempatnya dan sampahnya. #eeaa
Seperti yang kusampaikan di awal semua kendali ada pada dirimu termasuk kreativitas untuk mengambil foto hehe. Hutan pinus tentu banyak dong bunganya yang berguguran. Yang wujudnya mengingatkan kita pada tokoh kartun Masha and The Bear juga Hari Natal tetapi ini buatku mengingat waktu Camping di Puncak Sekawan. Sepulang dari sana cari bunga pinus dan dibawa pulang untuk background foto produk atau entah foto apa kelak. Visinoner dan kurang kerjaan beda dikit ya.
Bunga Pinus
Kalau di Masha and The Bear dimasak nih. haahaa
Wana wisata lereng Kelud ini buka mulai 07.30 - 17.00 WIB tetapi, jika mau camping di sana ijinnya dimana aku kurang tau apakah di pos perijinan pendakian Gunung Kelud atau di situ.

You Might Also Like

0 Comments